Selasa, 1 Julai 2014

Adab Ketika Melawat Jenazah

Hari nie KH sempat menziarah orang meninggal dunia..Apa yang KH dapat perhatikan banyak yang bersembang, budak2 bising berdekatan dengan jenazah. So entri kali ini adalah adab ketika menziarahi orang yang meninggal supaya tak da kita nampak macam tak beradab..
1) Pejamkan mata si mati dan mendoakannya. Menurut Ummu Salamah , Baginda s.a.w melawat Abu Salamah yang menghembuskan nafasnya yang terakhir dan kedua-dua matanya terbeliak. Baginda memejakan mata Abu Salamah dan bersabda, “Apabila roh sudah direnggut matanya perlu dipejamkan.” (HR Muslim, Ahmad dan Baihaqi)
2) Menutup Seluruh badan jenazah dengan kain. Menurut Aisyah r.h.a ketika baginda s.a.w wafat, seluruh jasadnya ditutup dengan kain lurih (kain buatan negeri Yaman ) (HR Bukhari dan Muslim)
3) Berdiri dan tidak duduk bagi menghormati jenazah. Sabda baginda s.a.w . “Jika salah seorang dari kaliam melihat jenazah , maka berdirilah saat melihatnya hingga usungan jenazah itu berlalu , demikianlah sekiranya ia tidak ikut, (menghantar jenazah tersebut )” (HR Muslim)
4) Mensolatkan dan menghantarnya ke kubur. Daripada Abu Hurairah r.a bersabda baginda s.a.w ,”Barangsiapa yang mensolatkan jenazah maka baginya pahala satu qiraat dan siapa yang menghantarnya hingga jenazah diletakkan di liang kubur , maka baginya pahala dua qiraat. “Saya bertanya , “Wahai baginda seperti apakah dua qiraat itu ? Jawabnya ,”Seperti dua gunung uhud,”.
5) Dilarang mencaci maki jenazah . Dari Asiyah r.h.a Nabi s.a.w bersabda , “Janganlah kamu semua mencaci maki orang yang telah meninggal dunia , sebab sesungguhnya mereka telah sampai atau memenuhi apa yang telah mereka kerjakan , yakni sewaktu hidupnya di dunia .”(HR Bukhari)
6) Tidak banyak cakap dan berbual yang lagho (sia-sia) tetapi mengambil iktibar di mana yang hidup pastinya akan mati.
7)Menghiburkan keluarga si mati dengan menganjurkan supaya mereka bersabar terhadap takdir ALLAH dan mengharapkan pahala dari-NYA. Ini juga merupakan satu sunnah. Sabda Nabi s.a.w , “Tetapi ada seorang mukmin yang memberikan tazkiyah(kegembiraan) kepada saudaranya dalam satu musibah, kecuali Allah akan memberikan kepadanya dari pakaian kehormatan pada kari kiamat . “(HR Ibnu Majah

3 ulasan:

Khir Khalid berkata...

Subhanallah.. t kasih atas perkongsian & peringatan ini KH.

Mohd Selim Zainal berkata...

Assalammualaikum..KH,

tersentuh baca entry nie.. peringatan yang sangat baik..

mselim3

karimunjawaku berkata...

luar biasa info sangat menarik
http:// www.karimunjawaku.com